JAKARTA, KTR INDONESIA – Jumlah pasien di Rumah Sakit Darurat Covid-19 (RSDC) Wisma Atlet Kemayoran terus berkurang dalam beberapa waktu terakhir, seiring dengan menurunnya kasus harian di ibu kota. Berdasarkan data pada Selasa (3/8/2021) pagi ini pukul 08.00 WIB, ada 2.376 pasien Covid-19 yang dirawat di RSDC Wisma Atlet. Kepala Penerangan Kogabwilhan I Kolonel Marinir Aris Mudian mengatakan, jumlah pasien pagi ini berkurang dibandingkan data kemarin. “Jumlahnya berkurang 98 orang, semula 2.474 jadi 2.376,” kata Aris, Selasa pagi.

Aris mengatakan, seluruh pasien itu dirawat di empat tower RS Wisma Atlet Kemayoran, yakni tower 4, 5, 6 dan 7. Para pasien itu umumnya mengalami gejala sedang hingga berat. Total ada 2 pasien di RS Wisma Atlet yang meninggal dunia dalam 24 jam terakhir.

Sementara itu, pasien yang mengalami gejala ringan atau pun tanpa gejala menjalani perawatan di RSDC Rusun Nagrak serta RSDC Pasar Rumput.

BACA JUGA  Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo Meninjau Vaksinasi Akpol 97, Pertumbuhan Ekonomi Diiringi Strategi Kendalikan Covid-19

Berdasarkan data pagi ini, ada 59 pasien yang menjalani rawat inap di Rusun Nagrak, Cilincing, Jakarta Utara. Jumlah itu juga mengalami sedikit penambahan dibandingkan data kemarin. “Jumlah pasien rawat inap di Rusun Nagrak bertambah 2 orang,” kata Aris. Sementara di RSDC Pasar Rumput, ada 453 orang yang menjalani rawat inap. Jumlahnya berkurang 13 orang dibandingkan data kemarin.

Terus menurunnya jumlah pasien di RS Wisma Atlet ini sejalan dengan kasus Covid-19 di Jakarta yang terus menurun. Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan menyebut menurunnya penularan disebabkan keberhasilan program pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat (PPKM) yang diberlakukan secara lebih Ketat.

Anies mengatakan, bukti pertama keberhasilann PPKM di Jakarta adalah angka kasus aktif yang turun hampir 100.000 kasus dalam dua pekan. Setelah sempat berada di angka 113.000-an kasus aktif pada 16 Juli, angka itu turun menjadi 15.884 kasus aktif pada 1 Agustus 2021. Bukti kedua adalah angka bed occupancy rate (BOR) atau keterisian tempat tidur perawatan pasien Covid-19 yang kini di bawah 70 persen. Data terakhir dipublikasi Pemprov DKI Jakarta pada 29 Juli, angka BOR tempat perawatan isolasi mencapai 62 persen, sedangkan BOR ICU 80 persen. Bukti ketiga adalah persentase kasus positif di DKI Jakarta atau positivity rate yang sempat menyentuh angka 45 persen. Kini tingkat positivity rate di Jakarta sudah berada di angka 15,1 persen saja. Anies mengatakan, positivity rate bisa dikatakan aman jika sudah berada di bawah lima persen.

BACA JUGA  Prediksi Corona RI di 2022: Status Jadi Endemi, Vaksin Booster Tersedia

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here